Apa khabar iman? Yazid au yanqus?

Announce

Hai awak dan awakk,, Solat dulu yok!

Sep 4, 2016

Cuti Summer

cuti summer yang akan habis. aku fikir aku akan punya waktu yang banyak tidak terisi. tapi alhamdulillah tak pun. banyak events yang terjadi makanya aku tak adalah rasa cuti ni terbuang sia-sia saja.

aku belajar macam mana nak bergaul dengan orang-orang yang ada status. aku belajar cara pergaulan diorang, cara pemikiran diorang. sebab banyak berurusan dengan orang kedutaan dan walaupun mulanya rasa kekok tapi it's okay. dan diorang pun to my amaze sangatlah humble and kind. takde meletakkan satu wall antara mereka dan kami.

aku juga belajar hidup tanpa ada henfon selama sebulan. sabar yang aku tak sangka aku ada dalam diri. nak kata hidup tanpa gadjet pun tak jugak, disebabkan takde nya henfon di tangan laptop aku yang bising dan berat ini jugak lah aku jadikan mangsa dibukaknya hari-hari. dan facebook yang sebulan sekali aku online tu jugak lah jadi tempat berhubung dengan manusia yang jauh dari mata.

aku belajar meng-appreciate orang sekeliling, aku belajar berbuka hati dengan segala jenis perangai dan sikap yang berbeza orang terhadap perangai dan sikap aku yang juga pelbagai. accept them for who they are like how i accept myself for who i am.

dan sebagaimana aku belajar menilai orang, aku juga belajar terima apa yang orang nilai aku. introvert? sangat. tak perlu disangkal lagi. itulah persepsi pertama orang akan lemparkan. dan aku pun sudah semakin live up dengan nilaian tersebut.

tapi aku perasan sesuatu, kalau kita buat baik dan orang tak endahkan pun kebaikan kita, we'll end up tired and exhausted for being kind. but sebaliknya bila you expect nothing from your kindness, dan even takde orang kesah pun you will get pure satisfaction. nak expect apa dari orang when you do know that Allah knows.

jujur aku cakap, there's time in midst of other people laughing i got scared. aku rasa sangat insecure dengan apa yang akan berlaku. we might be laughing now and crying for the next seconds. the vague future which seems to be feared of. lalu aku terbaca kata-kata ini,

لا تفكر كثيرا
بل استغفر كثيرا
فالله يفتح بالاستغفار
أبوابا لا تفتح بالتفكير

after hardships surely will come the ease.
jangan takut dengan ketidakpastian.
sebab dengan itu kau belajar erti tawakal.
dan tawakal kau perlu didahului dengan usaha.

dan akhir sekali, aku belajar kitab Qatrunnada wa ballissoda serta Syazal'arf wa fan sorf selama dua minggu. yey alhamdulillah! worth it walaupun level dia dah up sikit berbanding Tuhfatussaniah. terima kasih kepada ustaz-ustaz yang mengajar. bila dengar mereka yang terer ni berbicara rasa ilmu aku ni sangatlah bagai celupan jari dalam lautan.

tu pun masih malas mengekor macam ular sawa lagi?

don't take things you have for granted. menyesal tak ke sudah nanti.

Jul 3, 2016

Ramadan Kareem: Tiga Hari Terakhir

RAMADAN KAREEM

* Tiga Hari Terakhir

Alhamdulillah, kebanyakan housemates aku pun dah pulang ke Malaysia. Jeles jugak sebenarnya. Nak jugak raya dengan family. Tapi takpe lah, nak rasa sangat macam mana raya di perantauan ni kan. So, sabarlah sikit. Tak lama pun. Nanti tup tap dah habis belajar.

Ramadhan kali ni pun tup tap dah nak habis dah. Masa mula-mula nak puasa tu, berdebar jugak rasa. Boleh ke puasa time musim panas ni. Dah la lama, 16 jam wey. Ingatkan aku akan melepek je setiap hari. Tapi rupanya tak. Siap boleh berjalan lagi ke sana ke mari. Letih tapi puas.

Nak cerita pasal Ramadan Goals aku pun malu. Banyak yang terlaksana. Haih. Aku harap sangat masa mula-mula hari tu aku akan follow segala plans sepanjang bulan ni. Tapi sikit je yang aku ikut betul. Yang lain ke laut. Degil betul. Malas pun ye. Teruknya lahai. Lagi-lagi dah nak habis ni. Patutnya buatlah pecutan biar kasi habis semua. Tapi mood dia tu dah takde. Lagi-lagi dah sunyi rumah ni. Lagilah takde feel.

Tapi it’s okay. Jangan give up lagi. Teruskan berbuat baik. Setiap perkara baik yang kita dah buat, sunnah dia lepas tu beristighfar. Lepas solat, istighfar. Sebab dengan keampunan daripada Allah terhadap diri kita ni tanda amal-amal kita diterima. Juga sebagai menutup cacat cela yang ada ketika beribadah. Mungkin terlencong ke mana-mana, maka keampunan Allah lah yang kita harapkan agar amal kita jadi tak sia-sia.

Dan siapakah yang paling rugi melainkan orang yang melalui bulan yang penuh berkah ini, tapi apa yang dia dapat hanyalah lapar dan dahaga. Dosa tak diampunkan, amal ibadah tak diterima. Semoga kita tidak tergolong dalam golongan tersebut.


Oke semua. Chin up! Akhiri lagi saki-baki yang ada dengan sepenuh ketaatan yang maksima. Treat it as your last opportunity. Takut-takut tak diizinkan untuk berjumpa lagi. At least kita tau bila Ramadhan akan berakhir. Apa yang kita tak tau adalah bila nyawa kita yang Allah akan tarik. So, let us end it off on a good note.